Keratoconus adalah penyakit kornea di mana permukaan mata menipis dan mendistorsi ke luar menjadi bentuk kerucut yang tidak beraturan. Hal ini menyebabkan distorsi visual yang sering dikoreksi dengan lensa kontak, atau terkadang mengarah pada transplantasi kornea. Kornea Collagen Cross Linking adalah pengobatan alternatif yang terbukti berhasil dalam mengobati kondisi dalam beberapa kasus.

Saya harus mulai dengan mengatakan bahwa sementara penautan silang kolagen kornea (atau C3R) terbukti menjadi pengobatan yang efektif dalam beberapa kasus, ada banyak batasan ketika terbukti bermanfaat.

Biasanya berguna pada tahap awal penyakit, sebelum kornea menjadi terlalu terdistorsi, karena membantu mengenali dan mengatasi katarak mencegah perkembangan kondisi. Ini jauh lebih sedikit digunakan dalam kasus yang lebih lanjut karena distorsi kornea sudah terlalu jelas dan menghentikan kemajuan bukanlah cara yang efektif untuk memulihkan penglihatan.

Corneal Collagen Cross Linking for Keratoconus adalah perawatan yang menggunakan obat tetes mata riboflavin yang diaktifkan oleh sinar ultra violet.

Perawatannya cukup cepat dan mudah. Permukaan mata digosok dengan pembedahan untuk memungkinkan tetes riboflavin diserap ke dalam kornea itu sendiri.

Tetes riboflavin kemudian diterapkan dan diaktifkan oleh paparan sinar ultraviolet yang terkontrol.

Perawatan ini menyebabkan ikatan baru terbentuk di antara tautan kolagen di permukaan mata. Hal ini klinik mata bekasi menghasilkan peningkatan kekuatan pada kornea, yang pada gilirannya mengurangi kemungkinan kornea terdistorsi ke luar menjadi bentuk kerucut yang merupakan karakteristik utama Keratoconus.

Meskipun ini mungkin terdengar seperti ‘peluru ajaib’ untuk mengobati Keratoconus, penting untuk mengenali batasannya.

Jika kornea sudah memiliki distorsi yang jelas maka pengobatan tidak mungkin efektif.

Jika kornea terluka (baik dari abrasi lensa kontak atau dari hidrops kornea) maka perawatan ini terbatas penggunaannya.

Pada pasien di atas usia sekitar 40 tahun, pengobatan biasanya tidak dianjurkan karena pada usia ini, kornea sudah kaku dengan sendirinya.

Meskipun demikian, ada beberapa kisah sukses di mana penggunaan Cross Linking Kolagen Kornea telah terbukti efektif, baik dengan sendirinya, atau dalam hubungannya dengan perawatan lain seperti lensa kontak RGP, lensa kontak Scleral atau Intacs (yang merupakan sisipan segmen Cincin Kornea) .

Perawatan ini dapat menjadi pilihan untuk Anda, tergantung pada seberapa lanjut Keratoconus Anda dan kesehatan umum serta stabilitas kornea Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *