Life is Strange: True Colors berlatar di kota Haven Springs, di mana sebuah toko bernama Treasures of Tibet terlihat mengibarkan bendera Tibet di atas pintu masuknya. Bendera itu digunakan sebagai simbol gerakan kemerdekaan Tibet dan dilarang di Cina daratan, itulah sebabnya itu menjadi sumber keluhan di antara pemain Cina di Steam.

Meskipun peringkat penggunanya tetap Sangat Positif, sebagian besar ulasan negatifnya berasal dari pemain Cina . “Permainan ini mengandung unsur kemerdekaan Tibet, menyiratkan perpecahan Cina”, kata satu ulasan negatif , dan “Tibet adalah bagian dari Cina”, mengulangi yang lain . Menurut yang ketiga , “Taiwan, Hong Kong, Makau, dan

Tibet telah menjadi wilayah Tiongkok sejak zaman kuno. Tidak peduli bagaimana pemikiran usang, mereka pada akhirnya akan kembali ke daratan. Saya menyarankan agar NEET membaca lebih banyak buku, berhenti menjadi bodoh, dan mencari pekerjaan untuk menghidupi diri mereka sendiri. Taiwan, Hong Kong, Makau, dan Tibet adalah bagian dari Cina selamanya”.

Sebelumnya, pengguna China mengulas Devotion yang dibom ke tingkat yang jauh lebih besar karena mengandung referensi tersembunyi ke meme yang membandingkan presiden China Xi Jinping dengan Winnie the Pooh. Namun, insiden serupa tidak selalu bermotif politik. Nier: Automata dibom ulasan karena kekurangan dukungan bahasa Cina ketika dirilis di Asia. Bahasa Cina Sederhana adalah bahasa paling populer di Cina, dan Cina mewakili pasar terbesar kedua Steam.

Mulai bulan ini, pembatasan baru berarti pemain Tiongkok di bawah usia 18 tahun hanya diperbolehkan bermain game online skidrow games selama satu jam per hari , mulai pukul 8-9 malam pada hari Jumat, Sabtu, Minggu, dan hari libur resmi. Itu tidak mempengaruhi game singleplayer offline seperti Life is Strange: True Colors, tentu saja.

Adapun gim itu sendiri, pengulas kami Rachel Watts menikmatinya. “Meskipun True Colors memiliki jebakan,” tulis Rachel dalam ulasan Life is Strange: True Colors-nya , “Saya tidak pernah bersenang-senang sebanyak ini dengan game Life is Strange.

Game sebelumnya dalam seri telah membahas beberapa topik yang sangat berat, seperti meyakinkan seorang teman untuk tidak melompat dari atap gedung atau mengalami rasisme yang menghebohkan, jadi bahkan ketika ada saat-saat bahagia, mereka sering tampil sebagai manis pahit, momen singkat di dunia yang tidak adil. True Colors memiliki bagian drama yang adil, tetapi juga memiliki momen kegembiraan yang luar biasa.”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *