Ada sejumlah kata yang populer dalam kamus setiap supervisor atau manajer, dan ‘motivasi’ tampaknya menjadi kata yang paling saya dengar ketika saya bekerja dengan klien pembinaan eksekutif saya. ‘Bagaimana saya bisa memotivasi staf saya? Bagaimana saya bisa memotivasi anak-anak saya? Bagaimana saya bisa memotivasi pelanggan? ‘

Mari kita lihat empat Mitos Motivasi yang paling umum. Namun sebelumnya, jika Anda mencari Motivator Indonesia yang merupakan Motivator Terbaik Indonesia, dia adalah Arvan Pradiansyah yang aktif sebagai pembicara terutama sebagai Motivator Leadersip.

Mitos # 1 – Anda dapat memotivasi orang lain.
Tidak, tidak boleh. Motivasi sejati adalah dorongan – seperti pintu yang dikunci dari dalam. Anda hanya dapat memotivasi satu orang di dunia ini – diri Anda sendiri. Jadi, mengapa ada pasar untuk pembicara ‘motivasi’, buku ‘motivasi’, presentasi ‘motivasi’? Karena motivator yang efektif dapat menciptakan lingkungan di mana orang ingin memotivasi diri mereka sendiri. Kunci untuk memotivasi orang lain adalah mengetahui bagaimana menciptakan lingkungan ‘motivasi’ itu.

Mitos # 2 – Uang adalah motivator paling efektif.
Tidak terlalu. Hal-hal tertentu seperti uang, kantor yang bagus, dan keamanan kerja dapat membantu orang menjadi kurang termotivasi, tetapi biasanya tidak membantu orang menjadi lebih termotivasi. Kuncinya adalah memahami motivasi unik setiap orang. Apa yang memotivasi mereka? Apa yang secara harfiah mendorong mereka? Anda mungkin merasa ini sulit untuk dipercaya, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa ada dua keadaan lain yang memotivasi orang lebih dari sekedar imbalan uang. Yang pertama adalah penghargaan dan pengakuan dan saya mengacu pada penggunaan penguatan positif, bukan dolar. Yang kedua adalah menemukan cara bagi orang-orang untuk ‘merasakan sesuatu’. Kita semua ingin tahu lebih banyak tentang gambaran besarnya – apa yang terjadi di industri kita? Arah apa yang diambil perusahaan kita? Kami jarang mempertanyakan keamanan pekerjaan kami lagi. Keamanan kerja telah menjadi sebuah oxymoron.

Mitos # 3 – Ketakutan adalah motivator yang lebih efektif.
Ya, ketakutan adalah motivator yang kuat, tetapi hanya untuk waktu yang sangat singkat. Itulah mengapa banyak berteriak dan mencaci-maki dari supervisor atau manajer Anda tidak akan membuat Anda termotivasi untuk waktu yang lama. Respons alami kita terhadap rasa takut adalah melawan atau lari. Dan bagi banyak dari kita, respons ketiga adalah sikap apatis. Karena saya menyukai kutipan yang sesuai, saya harus menyertakan apa yang dikatakan William Safire ketika diminta untuk menjelaskan perbedaan antara ketidaktahuan dan sikap apatis. Komentarnya: ‘Saya tidak tahu dan saya tidak peduli.’

Mitos # 4 – Saya tahu apa yang memotivasi saya, jadi saya tahu apa yang memotivasi orang lain.
Tidak, tidak. Orang yang berbeda dimotivasi oleh hal yang berbeda. Saya mungkin sangat termotivasi dengan mendapatkan liburan yang lebih lama sehingga saya dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga saya. Anda mungkin lebih termotivasi dengan pengakuan atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Orang lain mungkin termotivasi dengan menerima lebih banyak tanggung jawab. Orang tidak termotivasi oleh hal yang sama. Sekali lagi, kuncinya adalah memahami apa yang memotivasi setiap orang.

Jadi sekarang pertanyaan kuncinya adalah: Bagaimana saya memotivasi orang lain? Bagaimana? Jawabannya, karena sangat sederhana, mungkin akan mengejutkan Anda. Cari tahu apa yang mereka inginkan! Tanya mereka!

Tuhan memberi saya ketenangan untuk menerima orang yang tidak bisa saya ubah, keberanian untuk mengubah orang yang saya bisa, dan kebijaksanaan untuk mengetahui itu saya. – Penulis tidak diketahui

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *